Reaktivitas dan Penularan Sitomegalovirus

https://www.ilmupenyakit.comReaktivasi

Reaktivasi gejala dapat terjadi pada saat pertahanan kekebalan menjadi lemah karena stressor kimia, emosi dan fisiologik. Pada infeksi-HIV dan populasi transplantasi organ, infeksi local yang berat oleh CMV dapat menyebabkan  penyakit yang menjadi bencana. Infeksi CMV adalah komplikasi utama dari  transplantasi  organ dan penyebab utama kematian akibat transplantasi.

Penularan

Seperti rute penularan yang umum, risiko untuk terinfeksi, sitomegalovirus paling besar pada bayi, masa kanak-kanak awal, dan masa dewasa awal. Namun, beberapa risiko tetap ada selama hidup, maka saat ini lansia juga dapat terinfeksi, dengan perkiraan mendekati 100%.

Bayi mungkin lahir dengan sitomegalovirus yang didapat dari ibu in utero atau perinatal pada saat lahir. Wanita hamil dengan infeksi primer mungkin menularkan virus pada janin, yang sebelumnya ia terinfeksi oleh virus selama masa kehamilan.

Menyusui merupakan alat unntuk penularan dari virus ke bayi. Berciuman mungkin juga menawarkan risiko virus dapat ditularkan dari orangtua ke bayinya.

Anak yang memiliki control saliva yang kurang baik, juga control urine, dan feses yang kurang baik mempunyai risiko tinggi mengalami infeksi primer dengan sitomegalovirus.

Selain itu, kedekatan pada saat perawatan kesehatan sering meningkatkan risiko penularan. Untuk remaja dan orang dewasa yang telah terinfeksi oleh virus ini, aktivitas seksual menyebabkan resiko terinfeksi.