Patofisiologi Virus Hepatitis B

Virus HepatitisVirus Hepatitis

Hepatitis mengacu pada adanya peradangan hati. Patologi dapat disebabkan oleh kimia atau infeksi. Penyebab infeksi meliputi banyak agens yang dapat menyebabkan kerusakan dan peradangan.

Kelompok virus yang diketahui sebagai virus hepatitis diberi nama secara alfabetik dalam urutan kronologik penemuannya.

Virus hepatitis yang ditularkan secara parenteral dan seksual.

Hepatitis B, hepatitis C, hepatitis D (diketahui sebagai hepatitis delta) ditularkan melalui parenteral, perinatal atau seksual.

Hepatitis B

Hepatitis B adalah virus yang sering dipelajari karena dapat diuji, prevalensi dari penyakit, morbiditas, dan mortalitas berhubungan dengan penyakit.

Infeksi hepatitis B terdapat diseluruh dunia, menyebabkan 250.000 kematian pertahun. Sejak 1982, vaksin efektif dari hepatitis B tersedia dan adanya kampanye penurunan penyakit akan memungkinkan penurunan dampak penyakit ini dimasa depan.

Penularan

Daerah dimana penyakit ini endemic, (kutub, Afrika, Cina, Asia Selatan dan Amazon), bentuk penularan yang paling sering adalah secara perinatal dari ibu terinfeksi kepada bayinya.

Di Negara berkembang dengan prevalensi penyakit lebih rendah, rute utama penularan adalah seksual dan parenteral. Di Amerika Serikat, populasi resiko tiggi meliputi laki-laki homoseksual, penggunaan obat intravena, petugas perawatan kesehatan dan mereka yang mendapat tranfusi darah.

Patofisiologi

Virus harus masuk ke aliran darah dengan inokulasi langsung, melalui membrane mukosa atau merusak kulit untuk mencapai hati. Di hati, replikasi perlu inkubasi 6 minggu sampai 6 bulan sebelum pejamu mengalami gejala.

Beberapa infeksi tidak terlihat untuk mereka yang mengalami gejala, tingkat kerusakan hati, dan hubungannya dengan demam yang diikuti ruam, kekuningan, arthritis, nyeri perut, dan mual.

Pada kasus yang ekstrem, dapat terjadi kegagalan hati diikuti dengan ensefalopati. Mortalitas dikaitkan dengan keparahan mendekati 50%.

Infeksi primer atau tidak primer tampak secara klinis, smebuh sendiri dalam 1 sampai 2 minggu untuk kebanyakan pasien. Kurang dari 10% kasus, infeksi dapat menetap dalam beberapa decade.

Hepatitis B dipertimbangkan sebagai infeksi kronik pada saat pasien mengalami infeksi sisa pada akhir 6 bulan. Komplikasi berhubungan dengan hepatitis kronik dapat menjadi parah, dengan kanker hati, sirosis dan asites terjadi dalam beberapa tahun sampai dengan puluhan tahun setelah infeksi awal.