Gejala Serangan Penyakit Jantung

Gejala Serangan JantungSeperti yang kita ketahui bersama bahwa jantung merupakan organ yang sangat penting bagi manusia, karena jantung diperlukan untuk memompa darah ke seluruh tubuh sehingga tubuh mendapatkan oksigen dan sari makanan yang diperlukan untuk proses metabolisme.

Jantung perlu dijaga agar dapat menjalankan fungsinya dengan baik. Sebab bila terjadi gangguan atas fungsinya, serangan jantung mendadak bisa terjadi kapan saja dan siap merenggut nyawa si penderitanya.

Serangan jantung memang suatu kondisi dimana sangat dibutuhkan penanganan medis sesegera mungkin. Jika ada di sekitar Anda yang mengalami serangan jantung, segeralah membawa orang tersebut ke rumah sakit terdekat untuk mendapatkan pengobatan yang maksimal.

Gejala serangan jantung dapat bervariasi, tergantung juga dari tingkatan penyakit jantung yang di derita. Umumnya dimulai dengan nyeri yang ringan, dan dapat berkembang secara perlahan-lahan, dan bahkan dapat datang secara tiba-tiba. Gejala ini juga bervariasi tergantung dengan faktor usia dan jenis kelamin.

Pada pria akan cenderung mengalami nyeri pada bagian dada, sedangkan pada wanita cenderung mengalami sesak napas, mual atau muntah, nyeri pada rahang dan punggung.

Namun, ada juga beberapa jenis penyakit jantung yang bahkan tidak memiliki gejala yang signifikan, hal ini sering disebut dengan silent heart attack atau serangan jantung pasif.

Tanda-tanda umum dan gejala serangan jantung meliputi :

  • Nyeri dada.

Nyeri dada atau ketidaknyamanan (angina) adalah tanda utama serangan jantung. Hal ini seperti tekanan, meremas, kepenuhan, atau nyeri di tengah dada. Pasien dengan penyakit arteri koroner yang memiliki angina stabil sering mengalami nyeri dada yang berlangsung selama beberapa menit dan kemudian hilang. Namun nyeri yang sama dapat terjadi lagi.

  • Ketidaknyamanan pada tubuh bagian atas.

Orang-orang yang mengalami serangan jantung mungkin merasa tidak nyaman di lengan, leher, punggung, rahang, atau perut.

  • Sesak napas.

Sesak napas bisa terjadi dengan atau tanpa nyeri dada.

  • Mual dan muntah.
  • Melanggar keringat dingin.
  • Kepala ringan atau pingsan.

Gejala-gejala berikut ini cenderung disebabkan oleh serangan jantung adalah :

  • Nyeri yang disebabkan oleh bernapas dalam atau saat batuk
  • Nyeri yang terutama hanya di bagian perut tengah atau lebih rendah
  • Nyeri yang dapat direproduksi dengan memindahkan atau menekan pada dinding dada atau lengan
  • Nyeri yang konstan dan berlangsung selama beberapa jam
  • Nyeri yang sangat singkat dan berlangsung selama beberapa detik
  • Nyeri yang menyebar ke kaki

Silent ischemia

Beberapa orang dengan penyakit arteri koroner tinkat lanjut tidak memiliki nyeri angina. Kondisi ini dikenal sebagai silent ischemia. Kondisi ini cenderung berbahaya karena pasien tidak memiliki tanda-tanda peringatan penyakit jantung.

Beberapa studi menunjukkan bahwa orang dengan silent ischemia mengalami komplikasi dan tingkat kematian yang lebih tinggi dibandingkan dengan nyeri angina.

Penanganan saat terjadinya gejala penyakit jantung

Individu yang mengalami gejala serangan jantung harus mengambil tindakan berikut :

  • Untuk pasien angina, mengambil satu dosis nitrogliserin baik sebagai tablet di bawah lidah-atau dalam bentuk semprot pada awal gejala. Ambil dosis lain setiap 5 menit sampai tiga dosis atau ketika rasa sakit itu adalah lega, mana yang lebih dulu.
  • Hubungi pihak medis atau merujuk ke rumah sakit. Hal ini harus menjadi tindakan pertama yang diambil jika pasien angina terus mengalami nyeri dada setelah mengambil penuh tiga dosis nitrogliserin. Namun, serangan jantung hanya 20% terjadi pada pasien yang sebelumnya didiagnosis angina. Oleh karena itu, siapa pun yang mengalami gejala serangan jantung harus segera menghubungi layanan darurat.
  • Pasien harus mengunyah aspirin (250-500 mg) dan pastikan untuk memberitahu penyedia layanan kesehatan darurat sehingga dosis tambahan tidak diberikan.
  • Pasien dengan nyeri dada harus segera pergi ke ruang gawat darurat terdekat, dengan menggunakan mobil ambulans.