Penyakit Tachycardia dan Jenisnya

Penyakit Tachycardia dan JenisnyaTachycardia merupakan istilah medis yang menunjukkan detak jantung cepat. Tachycardia adalah jenis arrhythmia menyebabkan denyut jantung yang cepat. Sebenarnya tidak semua arrhythmia serius. Detak jantung normal untuk orang dewasa (saat istirahat) adalah 60-100 kali per menit. Sesuatu yang lebih dari 100 denyut per menit secara medis disebut tachycardia.

Berbagai faktor seperti emosi tinggi, olahraga berat, ketegangan dan ketakutan irasional dapat meningkatkan detak jantung. Tachycardia adalah denyut jantung yang cepat yang memiliki alasan tertentu seperti disebutkan di atas.

Jenis Tachycardia:

Arteri menghasilkan sinyal elektris tertentu yang pada akhirnya menghasilkan detak jantung. Tapi terkadang sinyal ini kacau sehingga impuls elektris yang tidak teratur menyebabkan denyut jantung cepat yang disebut tachycardia. Beberapa jenis tachycardia adalah:

Atrial fibrilasi:

Jenis Atrial fibrilasi membuat detak jantung yang cepat dihasilkan karena sinyal elektris kacau dari arteri. Ini pada gilirannya akan mempengaruhi irama dan fungsi ventrikel. Tapi sangat sering fibrilasi atrium bersifat sementara dan tidak perlu diobati. Hal ini dapat disebabkan karena kelainan struktural, peningkatan tekanan darah atau gangguan katup.

Atrial flutter:

Ini adalah proses yang sama seperti di atas mengakibatkan detak jantung cepat karena kontraksi tidak teratur atrium.

Supraventricular Tachycardia:

Seperti namanya menunjukkan, jenis ini detak jantung yang cepat disebabkan oleh masalah dalam ventrikel yang tiba-tiba mengalami sirkuit abnormal akibat tumpang tindih sinyal.

Ventricular tachycardia disebabkan ketika ventrikel tidak mengikuti irama normal kontraksi dan ekspansi mengakibatkan detak jantung yang cepat dan kadang-kadang berbahaya. Jenis masalah ini terjadi pada orang dengan masalah jantung yang mendasarinya seperti kebocoran katup.

Penyebab:

Apa saja yang mempengaruhi detak jantung normal dapat menimbulkan resiko bagi jantung Anda. Individu dengan penyakit jantung yang mendasarinya, hipertensi, mengkonsumsi alkohol berat atau substansi dan mereka yang berada di bawah stres psikologis rentan terhadap tachycardia.

Usia tua, riwayat keluarga penyakit jantung dan tekanan darah tinggi juga dapat meningkatkan risiko terkena tachycardia.

Gejala:

Denyut jantung yang cepat, kelebihan keringat, palpitasi dan sesak napas adalah beberapa gejala tachycardia.

Diagnosa:

Sangat mudah untuk mengidentifikasi tachycardia dengan melakukan tes elektrokardiogram. EKG adalah perangkat yang berisi elektroda yang melekat pada dada dan lengan untuk merekam impuls listrik mengalir melalui jantung dalam waktu tertentu. Dokter akan mempelajari pola untuk mengetahui penyimpangan apapun dalam sekejap.

Dia juga dapat menggunakan Monitor Holter EKG yang merupakan perekam portabel untuk melacak detak jantung selama 24 jam. Jika perlu, ia akan memerintahkan untuk pengujian elektrofisiologi untuk mengkonfirmasikan diagnosis.

Pengobatan:

Tujuan utama dari pengobatan adalah untuk mengurangi detak jantung cepat dan normal kembali. Umumnya jantung secara otomatis akan memperbaiki impuls elektris teratur untuk kembali ke detak jantung normal.

Dokter menyarankan menggunakan teknik manuver vagal untuk memperlambat detak jantung. Metode ini menginduksi saraf vagus yang pada gilirannya mengatur detak jantung.

Obat anti-arrhythmic yang disuntikkan intravena untuk mengatur detak jantung. Terkadang Dokter meresepkan obat ini dalam bentuk pil seperti Tambocor atau Rhythmol.

Dalam metode lain yang disebut cardio sengatan listrik ringan dikirim ke hati Anda yang akan mengatur impuls listrik untuk memulihkan keposisi normal.

Semua metode ini digunakan untuk mengontrol denyut jantung tidak teratur.

Pencegahan:

Beberapa orang menggunakan perangkat alat pacu jantung yang harus melakukan pembedahan untuk ditanamkan ke jantung di bawah kulit. Perangkat ini menghasilkan pulsa elektris yang membantu dalam mengatur irama detak jantung abnormal.

Anda juga dapat mencegah tachycardia dengan menggunakan implan defibrilator cardioverter. Mesin ini ditanamkan ke dada yang berguna dalam memantau detak jantung dan memancarkan sengatan listrik untuk memastikan bahwa detak jantung dalam keadaan normal.