Efek Samping Antibiotik

Efek Samping AntibiotikKata “Antibiotik” berarti obat yang dimaksudkan untuk melawan bakteri. Bakteri adalah organisme mikroskopis kecil dan tidak semua bakteri itu merusak. Beberapa bakteri menyebabkan infeksi dan penyebaran penyakit, di sinilah antibiotik digunakan untuk membunuh bakteri. Bakteri juga disebut antibakteri karena sebagian besar digunakan sebagai obat untuk melawan pertumbuhan bakteri dan mencegah berbagai jenis penyakit.

Efek samping dari antibiotik bervariasi sesuai dengan jenis obat yang telah dikonsumsi sesuai dosisnya. Efek samping yang umum seperti diare dan sakit perut. Jika mengalami muntah, diare, sesak napas, dan tinja berair (mencret) segeralah berkonsultasi dengan dokter.

Jenis umum infeksi bakteri adalah meningitis, TBC, sifilis, dll. Sebenarnya sistem kekebalan tubuh kita dapat menyerang dan menghancurkan bakteri setelah bakteri menginfeksi tubuh kita. Ada sel-sel darah putih yang disebut leukosit dapat melawan dan menghancurkan bakteri. Tapi ketika kekebalan tubuh melemah, mekanisme pertahanan ini tidak cukup untuk membunuh pertumbuhan bakteri.

Penisilin adalah antibiotik pertama ditemukan dan berbagai antibiotik digunakan untuk mengobati berbagai penyakit dan infeksi. Antibiotik biasanya diresepkan oleh dokter dan Anda tidak bisa mendapatkan mereka di atas meja.

Mekanisme Antibiotik:

Setelah dokter mendiagnosis bahwa Anda telah terinfeksi oleh bakteri ia akan meresepkan antibiotik yang cocok untuk Anda. Antibiotik ini menargetkan bakteri dan menghancurkan serta mencegah pertumbuhan bakteri lebih lanjut. Namun antibiotik tidak cukup kompeten untuk membunuh infeksi virus dan antibiotik hanya dapat menyerang bakteri saja. Tetapi kebanyakan orang mengkonsumsi antibiotik untuk sakit tenggorokan atau infeksi saluran pernapasan atas yang disebabkan oleh virus.

Dalam kasus yang serius terjadi, antibiotik berlebihan dapat menyebabkan efek samping seperti pembentukan batu ginjal, pembekuan darah, kelainan darah dan kepekaan terhadap jemur. Sangat sering mengalami muntah serta tinja berair.

Yang beresiko?

Efek samping antibiotik lebih parah pada ibu hamil, ibu menyusui dan pasien dengan penyakit ginjal dan hati.

Beberapa efek samping antibiotik yang umum digunakan sebagai berikut:

Penisilin:

Kram perut, diare, ruam pada kulit, mual, muntah, demam (ringan sampai sedang) dan hipersensitivitas.

Sefalosporin:

Antibiotik Populer diklasifikasikan dalam kategori ini adalah sefaleksin, fefuroxime, feftibuten dan cefixime.
Efek samping yang umum adalah diare, ruam, alergi, mual, muntah dan vagina gatal.

Aminoglikosida:

Antibiotik seperti gentamisin, amikasin dan tobramycin kelompok Aminoglikosida.

Efek samping mengkonsumsi obat ini, meningkatnya toksisitas pada ginjal, hilangnya pendengaran, pusing, mual, muntah. Penggunaan obat yang berkepanjangan dapat menyebabkan masalah ginjal serius.

Carbapenems:

Demam, sakit kepala, ruam, mual, muntah, toksisitas hati dan leukosit tinggi.

Anti Tuberkulosis:

Obat seperti rifabutin, rifampisin, pirazinamid dan etambutol milik kelompok ini.

Beberapa efek samping seperti anoreksia, diare, mual, muntah, anemia, toksisitas hati, pusing dan neuropati perifer.

Glycopeptides:

Glycopeptides memiliki efek samping seperti flu, hipotensi, gatal, mual, muntah dan pusing.

Sulfonamid:

Ruam, diare, anoreksia, mual, muntah, pusing dan kepekaan terhadap cahaya merupakan efek samping Sulfonamid.

Tetrasiklin:

Anoreksia, diare, perubahan warna gigi, kram perut yang parah merupakan efek samping Tetrasiklin.

Kuinolon:

Efek samping dari obat Kuinolon adalah sakit perut, mual, muntah, mengantuk, diare dan fotosensitifitas.

Sebagian besar efek samping antibiotik yang disebutkan di atas adalah fotosensitif. Dengan kata lain Anda harus menjauh dari sinar matahari.