Infeksi Kuku

Infeksi KukuInfeksi kuku disebut sebagai Paronychia dalam istilah medis. Ini adalah infeksi yang ditemukan pada tepi kuku. Hal ini diperlukan untuk mendapatkan perawat yang tepat waktu sebelum terjadi infeksi parah yang dapat mempengaruhi seluruh jari. Infeksi kuku paling banyak terjadi adalah infeksi pada kuku tangan yang dialami laki-laki maupun perempuan.

Penyebab:

Penyebab utama infeksi kuku adalah bakteri. Bakteri masuk ke dalam kulit mengelilingi kuku ketika kuku rusak karena suka menggigit kuku, mencuci piring atau karena cedera lain. Jamur juga dapat masuk ke kuku menyebabkan paronychia.

Infeksi kuku disebabkan oleh jamur dermatofita. (Trichophyton rubrum, Trichophyton interdigitale yang juga menyebabkan infeksi kuku).

Organisme mikroskopis atau patogen memasuki kulit ketika ada luka atau goresan pada jari-jari Anda dan berkembang pada daerah kuku. Organisme mikroskopis tidak bisa mentolerir sinar matahari dan suka kelembaban.

Tidak mencuci tangan dengan bersih dan melukai tangan ketika kerja penyebab utama infeksi kuku.

Gejala:

Akan ada kemerahan serta pembengkakan di sekitar kuku. Nyeri mungkin terjadi atau mungkin tidak ada. Jari menjadi sakit ketika menyentuh karena peradangan. Kadang-kadang ada nanah di dalam kuku. Intensitas nyeri bervariasi tergantung sifat dari infeksi jamur dan kerusakan yang terjadi pada kuku.

Kuku menjadi tebal dan rapuh dan kadang-kadang kuku menjadi compang-camping dan terdistorsi akibat infeksi jamur. Dalam kasus yang jarang terjadi, kuku menonjol dari kulit yang menyebabkan rasa sakit dan ada nanah serta gatal pada daerah infeksi.

Siapa Beresiko Infeksi Kuku?

Orang dengan sirkulasi darah berkurang, pasien diabetes, dan orang-orang yang berkeringat lebih rentan terhadap infeksi kuku. Ada pula faktor keturunan menunjukkan infeksi kuku terus dalam keluarga.

Orang yang sering bekerja di lingkungan yang lembab dengan tangan kosong bisa mendapatkan infeksi kuku. Orang dengan kekebalan tubuh lemah dan mereka yang menderita AIDS dan gangguan sejenis terkait darah lainnya juga bisa mendapatkan infeksi ini.

Diagnosa:

Sangat mudah untuk mendeteksi infeksi kuku pada jari tangan atau kaki.

Pengobatan:

Untuk infeksi ringan, sudah cukup jika Anda merendam jari-jari dalam air sabun yang hangat, setidaknya 10-15 menit dan ulangi proses ini beberapa kali. Hal ini akan mengurangi intensitas peradangan dan mengurangi kemerahan serta nyeri di jari.

Jika infeksi parah dengan nyeri di jari, maka dokter akan mengobati abses dengan mengeringkan nanah dalam kuku.

Dia akan menggunakan lidokain atau anestesi lokal untuk membuat mati rasa pada jari sehingga Anda tidak akan merasa sakit dokter menggunakan pisau bedah untuk menghilangkan nanah di dalam jari.

Untuk infeksi berat krim antibiotik atau antibiotik oral yang diresepkan seperti Sporanox, flukonazol dan Terbinafin. Krim topikal dan cat kuku yang mengandung antijamur lacquer dapat membantu infeksi kuku.

Pencegahan:

Jangan menggigit ketika Anda tegang atau emosional. Jika pekerjaan Anda sering melibatkan air, maka Anda perlu memakai sarung tangan karet untuk melindungi jari-jari dari kelembaban. Hindari pemotongan kuku dengan pisau serta biasakan mencuci tangan setelah makan.