Galaktorea

GalaktoreaGalaktorea atau Galactorrhoea adalah suatu kondisi keluarnya air susu secara tetap dari puting. Ini bukan produksi susu biasanya saat menyusui bayi bagi ibu dan juga dapat terjadi pada pria dan bahkan pada anak-anak. Sangat sering kondisi ini terjadi pada wanita tapi kadang-kadang dapat terjadi pada laki-laki. Masalah ini selalu didapatkan karena ada gangguan pada kelenjar hipofisis dan selalu ditemukan sangat parah apabila penderita mengkonsumsi obat-obat tertentu. Sekresi susu terjadi bila ada peningkatan produksi hormon prolaktin.

Gejala:

Akan ada sekresi susu dari puting susu menyebabkan basah di daerah payudara. Ini biasanya terjadi pada kedua payudara atau di satu sisi dan mungkin ada produksi susu terus menerus atau tidak teratur dari puting. Sesekali sekresi susu terjadi secara spontan atau ketika orang tekan payudara secara manual untuk mengeluarkan susu.

Galaktorea pada wanita mungkin terjadi karena menstruasi yang tidak teratur dan kadang-kadang siklus haid sama sekali tidak ada. Mungkin juga wanita berada di bawah pengobatan untuk masalah hormon dan terus-menerus mengkonsumsi obat-obatan.

Dalam kasus yang jarang terjadi, akan ada kekuningan atau kemerahan pada puting susu yang merupakan indikasi dari kanker payudara.

Penyebab:

Sangat sering, gangguan ini disebabkan karena ketidakseimbangan hormon. Hormon prolaktin yang diproduksi secara berlebihan memicu sekresi susu. Prolaktin adalah hormon yang bertanggung jawab untuk menyusui ketika seorang wanita hamil. Kelenjar hipofisis menginduksi produksi hormon secara berkala setiap kali ada kebutuhan untuk menyusui.

Stres emosional kronis dan penggunaan yang berkepanjangan dari produk herbal seperti biji fenugreek dan adas dapat memicu sekresi susu.

Orang yang menggunakan pil KB dalam jangka waktu yang lama atau menggunakan obat penenang atau obat anti-depresi untuk waktu yang lama memungkinkan terjadi Galactorrhoea. Hypothyroidism dapat memicu prolaktin memproduksi hormon. Orang dengan masalah ginjal kronis dan tumor di kelenjar hipofisis bisa mendapatkan masalah galaktorea.

Dalam kasus yang jarang terjadi, stimulasi berlebihan dari payudara dan mengenakan pakaian ketat dapat menyebabkan sekresi susu. Kadang-kadang, penyebab pastinya belum diketahui dan orang menjadi sensitif terhadap prolaktin yang memicu volume susu berlebihan.

Pria dengan masalah galaktorea ditemukan pada orang dengan defisiensi testosteron dan masalah disfungsi ereksi. Pria yang kecanduan obat-obatan terlarang seperti heroin dan ganja juga dapat menghadapi masalah ini. Debit Susu juga terlihat pada anak yang baru lahir yang sudah mendapat tingkat estrogen tinggi melalui ibunya.

Diagnosa:

Dokter akan memeriksa secara fisik payudara untuk mengidentifikasi benjolan di daerah payudara. Dokter juga membuat analisa cairan susu untuk memeriksa darah dalam tubuh. Bagi banyak orang, tes darah dilakukan untuk memeriksa kadar hormon prolaktin dan tingkat TSH.

Dalam kasus yang jarang terjadi, pengujian MRI dilakukan untuk melihat setiap tumor abnormal pada kelenjar hipofisis.

Pengobatan:

Galaktorea dapat diobati dengan baik jika dokter bisa mengetahui penyebab yang mendasar. Dalam kasus Anda menggunakan obat kuat yang memicu sekresi susu, maka Anda dapat berkonsultasi dengan dokter Anda untuk peralihan ke pengobatan alternatif. Jika masalah ini disebabkan oleh hipotiroidisme, Anda sebaiknya memakai levothyroxine untuk menurunkan sekresi hormon.

Apapun mungkin menjadi penyebabnya, dokter Anda harus mengontrol kadar hormon prolaktin yang memproduksi sekresi susu. Jika tumor hipofisis yang teridentifikasi pada Anda, maka harus dihilangkan atau melakukan pembedahan.

Dalam masalah ini jika tidak ada terapi diatas yang merespon baik maka dokter mungkin mempertimbangkan operasi untuk menghilangkan saluran susu (puting) secara permanen. Menghilangkan puting susu sangat memalukan bagi wanita namun itu menjadi pilihan terakhir.

Ubah Gaya Hidup:

Sangat sering, kondisi galaktorea akan mengurangi sekresi susu dengan sendirinya tanpa memulai pengobatan apapun. Namun Anda bisa mengurangi kemungkinan sekresi susu dengan tidak menyentuh puting saat berhubungan seks dan memakai pakaian longgar untuk mengurangi gesekan pada puting susu Anda. Untuk mendapatkan bantuan sementara Anda dapat menggunakan bantalan (spons) payudara yang akan menyerap cairan susu secara efektif.