Keputihan

KeputihanKeputihan adalah keluarnya cairan kental putih dari vagina dan hampir semua wanita akan mengalami gejala ini selama siklus reproduksi. Meskipun keputihan biasanya berwarna putih, untuk beberapa wanita mungkin berwarna kuning atau kuning kehijauan. Ada sejumlah faktor seperti perubahan hormon, diabetes dan anemia yang menyebabkan keputihan. Namun Anda tidak perlu khawatir tentang keputihan karena merupakan rutinitas bagi setiap wanita. Anda perlu memperhatikan jika keputihan disertai dengan gejala lain seperti gatal-gatal dan kemerahan di daerah vagina. Dalam kasus yang jarang terjadi, cairan putih ini dimulai sebelum siklus menstruasi pertama bagi seorang gadis.

Jenis:

Ada 2 jenis keputihan yaitu keputihan fisiologis dan inflamasi. Keputihan fisiologis umum di hampir semua wanita dan disebabkan oleh mekanisme pertahanan tubuh untuk memulihkan keseimbangan kimiawi. Hal ini juga mempertahankan untuk menjaga kelenturan vagina dan jaringan sekitarnya. Dikatakan keputihan fisiologis karena keputihan terjadi ketika tingkat estrogen yang meningkat.

Keputihan inflamasi terjadi ketika ada pembengkakan vagina atau kemacetan mukosa di daerah itu. Sangat sering terjadi keluarnya cairan putih kekuningan dan mengeluarkan bau busuk menunjukkan infeksi. Jenis keputihan juga termasuk keputihan yang disebabkan oleh penyakit menular seksual (PMS) dan karena lokhia.

Penyebab:

Penyebab utama cairan putih pada wanita adalah gangguan hormonal. Peningkatan sekresi estrogen merupakan penyebab utama keputihan. Hal ini juga dapat terjadi karena kebersihan yang tidak tepat pada vagina dan kehilangan zat besi dalam darah.

Wanita yang memiliki diabetes juga dapat mengalami peningkatan keputihan. Luka pada vagina juga dapat memicu sekresi cairan keputihan yang gatal. Hal ini juga terjadi pada wanita hamil dan setelah melahirkan, akan disertai dengan bau busuk dan lendir dari jaringan plasenta. Kadang-kadang, gangguan pencernaan dan sembelit juga menyebabkan keputihan.

Gejala:

Seorang wanita yang telah meningkatnya volume keputihan akan mengalami kelemahan dan kelesuan. Hal ini dilihat dari banyak dan lengketnya cairan putih dari vagina selama periode keputihan. Hal ini juga dapat disertai dengan sakit kepala bagi beberapa wanita. Karena sering keputihan, mungkin ada nyeri pada otot betis dan di daerah pinggang.

Pengobatan:

Umumnya, tidak ada perawatan yang diperlukan untuk keputihan. Dalam hal peningkatan volume keputihan bersama dengan gejala seperti kelemahan dan gatal, Anda perlu berkonsultasi dengan dokter Anda. Dia mungkin meresepkan pil tetrasiklin untuk mengontrol volume keputihan dan jika diperlukan, Anda dapat menggunakan metronidazol untuk menghentikan infeksi.

Jika infeksi disebabkan Chalmydia, maka Anda dapat menggunakan azitromisin, dan tinidazol untuk menyembuhkan infeksi Trichomonas.

Pengobatan Alternatif:

Anda dapat menggunakan yoghurt pada vagina untuk mengontrol gatal dan discharge. Gunakan pasta pulp, oleskan pada alat kelamin untuk mendapatkan bantuan.

Minum air residu (endapan air beras ketika memasak) yang merupakan obat terbaik untuk mengobati keputihan.

Minum rebusan biji fenugreek. Direbus dan didinginkan dalam satu liter air. Demikian juga rebusan daun pohon walnut atau biji ketumbar. Hal ini dapat membantu menghilangkan keputihan.