Kekeringan Organ Intim Wanita

Kekeringan Organ Intim WanitaHormon estrogen membuat vagina dalam kondisi lembab dan sehat. Hormon ini merupakan cairan bening yang membuat dinding vagina dilumasi. Perempuan dapat memiliki masalah kekeringan vagina selama tahap menopause. Sekresi estrogen dapat mengurangi secara drastis, sehingga membuat vagina tipis dan kurang lembab. Kondisi ini dikenal sebagai atrofi vagina. Kekeringan vagina adalah salah satu gejala umum menopause dan sebagian besar wanita akan mengalami perubahan selama menopause. Ada beberapa faktor lain yang dapat menyebabkan kekeringan pada vagina tetapi dapat diobati melalui peggunaan krim estrogen dan Phytotherapy.

Penyebab:

Menopause adalah kondisi yang diamana sebagian besar menyebabkan kekeringan vagina. Selain itu ibu menyusui bisa memiliki masalah ini setelah melahirkan karena ada penurunan tingkat sekresi estrogen. Wanita yang menjalani kemoterapi untuk kanker atau jenis metode radiasi mungkin mendapatkan kekeringan vagina.

Wanita yang menggunakan obat anti-estrogen untuk mengobati masalah kesehatan seperti endometriosis atau rahim fibroid bisa mendapatkan kekeringan pada vagina. Ketika ovarium diangkat melalui pembedahan untuk beberapa alasan, hal ini dapat menyebabkan kekeringan vagina.

Obat-obat tertentu yang diberikan untuk kegelisahan dan depresi juga dapat menyebabkan kekeringan pada vagina. Gangguan autoimun seperti sindrom Siogren dapat menahan kelembaban pada dinding vagina yang menyebabkan kekeringan.

Gejala:

Kekeringan pada vagina dapat menghasilkan ketidaknyamanan dan rasa sakit untuk wanita selama hubungan seksual. Hal ini dapat menyebabkan gatal-gatal dan sensasi pedis pada vagina sehingga sulit untuk berhubungan seks. Terkadang, melakukan hubungan seks tanpa foreplay dapat menyebabkan iritasi dan nyeri pada vagina.

Diagnosa:

Dokter Kandungan akan melakukan pemeriksaan pangkal paha (panggul) untuk mempelajari kondisi vagina. Dia akan melihat penyebab kekeringan vagina dan nyeri. Jika perlu ia akan mengambil sebagian kecil dari dinding vagina (Pap smear test) untuk menguji sel.

Pengobatan:

Estrogen topikal adalah pengobatan terbaik untuk kekeringan vagina. Ini akan membantu peningkatkan estrogen dengan mengganti hormon dalam tubuh dalam bentuk suplemen.

Tiga jenis pengobatan estrogen yang tersedia untuk mengobati kekeringan pada dinding vagina.

Cincin Estrogen juga disebut sebagai “Estring” di mana dokter akan memasukkan cincin fleksibel kecil ke alat kelamin yang akan melepaskan estrogen terus menerus langsung ke jaringan vagina. Cincin ini sudah cukup untuk pelumas dinding vagina dan dapat diisi ulang setiap 3 bulan.

Estrogen diberikan dalam bentuk pil (Vagifem). Anda harus memasukkan tablet estrogen ke dalam vagina setiap hari selama setidaknya satu minggu atau 10 hari. Kemudian dosis akan dikurangi untuk setiap hari setelah ada perubahan.

Krim estrogen diberikan untuk beberapa wanita yang dapat dengan mudah krim dimasukkan ke dalam vagina dengan menggunakan aplikator. Estrace dan Premarin adalah krim merek umum yang tersedia di pasaran. Awalnya Anda akan diminta untuk pertama dengan dosis tinggi dan dokter akan menurunkan dosis setelah 2 atau 3 minggu. Namun krim topikal tidak boleh digunakan oleh ibu menyusui dan wanita hamil dan wanita yang memiliki kanker endometrium.

Pengobatan Alternatif:

Produk herbal yang tersedia untuk mengobati kekeringan vagina. Anda harus minum banyak air untuk membilas racun dan menjaga agar vagina Anda selalu lembab. Makan makanan bergizi yang mengandung produk kedelai dan biji bijian akan membantu dalam pelumasan vagina Anda.