Penyakit Akromegali

Penyakit AkromegaliAkromegali adalah gangguan langka yang ditandai kelebihan hormon pertumbuhan menyebabkan gigantisme dan pembesaran jaringan. Hormon ini (growth hormone) disekresikan oleh kelenjar hipofisis, yang terletak di otak. Sebenarnya itu adalah hormon pertumbuhan yang membuat tulang dan otot yang kuat dan membantu dalam perkembangan organ dan jaringan. Masalah terjadi, hanya ketika hormon yang di sekresi berlebihan.

Akromegali adalah kata Yunani yang berarti “pembesaran ekstremitas”. Gangguan ini ditandai dengan adanya pertumbuhan lebih pada tulang dan sendi, pembengkakan bibir, wajah dan bahkan lidah. Selanjutnya dapat memengaruhi organ-organ internal seperti jantung, paru-paru dan ginjal.

Penyebab:

Kelenjar hipofisis mengeluarkan Hormon Pertumbuhan Manusia yang menyebabkan perkembangan tulang dan otot pada anak-anak. Tapi ketika hormon yang disekresi dalam jumlah besar, hal itu menyebabkan pertumbuhan abnormal pada organ dan jaringan, tampak lebih besar dari tulang. Kondisi ini disebut gigantisme atau akromegali.

Ada hormon lain yaitu somatostatin yang mengurangi dan menghentikan kelebihan sekresi hormon pertumbuhan. Kelebihan hormon pertumbuhan dapat merangsang hati untuk mensekresikan insulin seperti faktor pertumbuhan yang disebut IGF-1 yang dengan demikian membantu dalam pengembangan tulang dan jaringan. Terlalu banyak IGF-1 bertanggung jawab atas gangguan ini.

Sangat sering, perkembangan tumor pada kelenjar hipofisis (adenoma) menyebabkan akromegali. Hal ini diyakini berasal dari cacat genetik. Namun faktor yang tepat yang menyebabkan kelahiran cacat ini tidak diketahui. Adenoma tumor jinak, tidak menyebar ke bagian tubuh lainnya.

Gejala:

Orang yang menderita acromegaly akan memiliki tulang yang berukuran besar di wajahnya, dan ukuran tidak normal pada kaki dan tangan. Selanjutnya ia akan memiliki rahang yang besar dengan gigi yang berjarak. Orang akan sering merasa lelah dan otot terasa lemah. Tidak akan berperilaku ekstrem terhadap nyeri sendi dan sakit kepala. Kulit orang yang menderita akromegali mungkin menjadi tebal dan serak. Bagi sebagian orang jari tangan dan kaki akan menjadi besar dan mungkin terlihat bengkak dan merah.

Pengobatan:

Operasi korektif tertentu dapat dilakukan untuk meminimalkan gejala akromegali tetapi sekresi hormon pertumbuhan mungkin tidak sepenuhnya terobati. Dalam hal terjadi tumor seperti pertumbuhan kelenjar pituitari, akan dihilangkan dengan operasi.

Dalam hal ukuran tumor terlalu besar, maka terapi obat dan terapi radiasi diberikan.

Obat seperti octreotide dan bormocriptine diberikan untuk mengurangi pertumbuhan hormon sekresi. Namun pasien harus mengunjungi dokter secara teratur dan memeriksa tingkat pertumbuhan kelenjar hipofisis.

Dalam sebagian besar kasus, tumor akan dihilangkan oleh dokter bedah ahli. Jika Anda mengabaikan gejala penyakit akromegali ini maka dapat mengakibatkan komplikasi lebih lanjut seperti penyakit jantung, arthritis, terhentinya pernapasan secara tiba-tiba (apnea), dan masalah penglihatan.

Untuk kebanyakan kasus, beberapa terapi yang dikombinasikan untuk mendapatkan hasil yang lebih baik. Setelah terapi, dokter akan memeriksa tingkat IGF-1 faktor dalam darah untuk menentukan sekresi hormon pertumbuhan.

Radiasi pengobatan lebih disukai untuk orang yang mungkin tidak menjalani operasi karena kondisi kesehatan. Terapi radiasi diberikan dalam metode sinar eksternal dan metode stereotactic. Dari dua jenis, metode sinar eksternal membutuhkan waktu selama 7 tahun untuk merespon dan metode stereotactic membutuhkan waktu selama 1,5-2 tahun.