Penyakit Degeneratif Disc Di Bagian Lumbal

Penyakit Degeneratif Disc Di Bagian LumbalPenyakit degeneratif disk di lumbal tulang belakang, atau punggung bawah samping iga, mengacu pada sindrom di mana disk atau ruas yang menghubungkan tulang-tulang belakang mengalami nyeri.

Meskipun ada sedikit pengaruh genetik untuk orang yang menderita penyakit degeneratif disc, penyebab sebenarnya mungkin multifaktorial. Bisa jadi dari keausan sederhana dan air mata, atau mungkin memiliki penyebab traumatis. Namun, jarang dimulai dari trauma besar seperti kecelakaan mobil. Hal ini besar kemungkinan karena kurangnya tenaga ke disk yang berhubungan dengan faktor usia.

Disk itu sendiri tidak memiliki suplai darah, jadi jika disk terluka tidak dapat memperbaiki dirinya sendiri melalui jaringan dalam tubuh. Luka dinyatakan signifikan terjadi pada disc kaskade degeneratif setelah bekerja. Penyakit degeneratif disk cukup umum, dan diperkirakan bahwa setidaknya 30% dari orang berusia 30-50 tahun akan mempunyai beberapa tingkat degenerasi ruang disk, meskipun tidak semua akan mempunyai rasa sakit atau pernah di diagnosis memiliki penyakit degeneratif. Bahkan, beberapa tingkat degenerasi disk merupakan temuan yang normal setelah pasien mencapai usia 60 tahun

Penyebab Degeneratif Disc

Nyeri punggung bawah yang terkait dengan penyakit degeneratif pada lumbal biasanya dihasilkan dari salah satu atau kedua dari dua penyebab:

1. Peradangan. Protein dalam ruang disk mengiritasi saraf sekitarnya baik saraf kecil di dalam ruang disk maupun saraf besar ke kaki
2. Abnormal atau ketidakstabilan micro-motion (mikro gerak), ketika lingkaran luar dari disk yang disebut annulus fibrous, tidak dapat menyerap tekanan pada tulang belakang secara efektif, sehingga terjadi pergerakan sepanjang segmen vertebra. Ketidakstabilan dan berlebihan micro-motion yang dikombinasikan dengan protein inflamasi, dapat menimbulkan penyakit nyeri pinggang.

Namun, selama periode waktu yang panjang rasa sakit dari penyakit degeneratif disk lumbal akhirnya berkurang. Hal ini karena disk sepenuhnya merosot tidak lagi memiliki protein inflamasi (yang dapat menyebabkan rasa sakit) dan biasanya kembali normal dan tidak terasa sakit.

Gejala

Kebanyakan pasien dengan penyakit degeneratif disc pada bagian lumbal akan mengalami sesekali sakit selama beberapa hari atau lebih. Gejala dapat bervariasi, tetapi umum terjadi biasanya meliputi:

– Nyeri yang berpusat pada punggung bawah, meskipun dapat menyebar ke pinggul dan kaki.
– Nyeri punggung bawah yang terus menerus dan telah berlangsung lebih 6 minggu.
– Nyeri yang sering sakit ketika duduk setelah berdiri, jalan maupun setelah berbaring.Terkadang berdiripun terlalu lama juga dapat merasakan sakit.
– Nyeri terasa ketika melakukan gerakan-gerakan tertentu, terutama membungkuk, memutar atau mengangkat.
– Gejala yang parah dapat bisa sampai mati rasa di kaki, serta kesulitan berjalan.

Pengobatan

Bagi kebanyakan orang, penyakit degeneratif disk dapat berhasil diobati dengan konservatif (yang berarti non-bedah) perawatan yang terdiri dari obat, terapi fisik dan Olahraga.

Obat: Non-steroid anti-inflamasi (misalnya, ibuprofen, naproxen, COX-2 inhibitor) dan penghilang rasa sakit seperti acetaminophen. Misalnya, Tylenol yang membantu menghilangkan rasa sakit selama bekerja. Ada pula yang melakukan suntikan epidural steroid yang dapat menghilangkan rasa nyeri punggung dengan memberikan obat langsung ke daerah yang sakit di tulang belakang untuk mengurangi peradangan.
Terapi Fisik: Peregangan Hamstring
Olahraga: Aerobik low-impact (seperti berjalan kaki, berenang, bersepeda) untuk memastikan aliran nutrisi dan darah ke struktur tulang belakang, dan mengurangi tekanan. Tidak diperbolehkan melakukan olahraga yang banyak berhubungan dengan tulang belakang seperti bermain golf, basket, atau sepak bola.