Waspada Ablasio Retina Beresiko Mengalami Kebutaan Permanen

Waspada Ablasio Retina Beresiko Mengalami Kebutaan PermanenAblasio retina menggambarkan situasi darurat di mana lapisan penting dari jaringan (retina) di belakang mata menarik diri dari lapisan pembuluh darah yang menyediakan oksigen dan nutrisi. Ablasi retina mengakibatkan sel-sel retina menjadi kekurangan oksigen. Jika ablasio retina tidak diobati, maka mata yang terkena beresiko mengalami kebutaan permanen.

Untungnya ablasi retina memiliki gejala dan tanda peringatan yang jelas. Diagnosis dan pengobatan ablasio retina dapat menyelamatkan penglihatan Anda. Jika Anda dicurigai memiliki ablasio retina, segera hubungi spesialis mata (ophthalmologist) setelah muncul tanda-tanda peringatan.

Gejala
Ablasio retina itu sendiri tidak menimbulkan rasa sakit, tetapi tanda-tanda dan gejala ablasi retina biasanya tampak sebelum atau pada saat gejala berkembang. Gejala ablasio retina yang mungkin terlihat adalah :

– Kemunculan berbagai apungan, puing-puing kecil di bidang penglihatan Anda terlihat seperti bintik-bintik, rambut ataubenang dantampak mengapung di depan mata Anda.
– Berkedip tiba-tiba jika berinteraksi dengan cahaya.
– Bayangan yang terlihat di bidang penglihatan Anda dapat menjadi tanda adanya ablasi pada retina Anda.

Karena ablasio retina merupakan situasi darurat yang dapat menyebabkan kebutaan permanen, maka Anda diharuskan sesegera mungkin mencari bantuan medis jika mengalami gejala-gejalanya.

Penyebab
Ablasio retina dapat terjadi sebagai akibat dari:
– Penyusutanataukontraksivitreous, yaitu bahanseperti gelyang mengisibagian dalam mataAnda. Hal ini dapat menyebabkan retina menarik-narik dan retina menjadi robek. Hal inilah yang menyebabkan ablasi retina terjadi.
– Cedera
– Diabetes lanjut
– Peradangan mata

Bagaimana ablasio retina terjadi?
Ablasio retina dapat terjadi karena vitreous merembes ke lubang retina atau air mata dan mengendap di bawah retina.

Kenapa vitreous merembes melalui lubang atau robekan retina?
Penuaan atau gangguan retina dapat menyebabkan retina menipis. Ablasi retina karena robekan pada retina biasanya terjadi jika vitreous bocor secara tiba-tiba sehingga retina tarik-menarik dan menyebabkan robekan. Cairan di dalam vitreous kemudian menemukan jalan melalui robekan dan mengendap di bawah retina dan terkelupas dari jaringan di bawahnya. Jaringan ini mengandung lapisan pembuluh darah yang disebut koroid. Area di mana retina terlepas akan kehilangan suplai darah dan berhenti bekerja, sehingga Anda kehilangan penglihatan. Dalam kondisi radang tertentu atau gangguan lainnya, cairan dapat menumpuk di bawah retina tanpa robekan atau patahan.

Penuaan retina yang menyebabkan ablasio retina
Konsistensi vitreous dapat berubah dan menyusut atau menjadi lebih cair. Pada akhirnya, vitreous mungkin terpisah dari permukaan retina yang dikenal dengan istilah posterior vitreous detachment (PVD). Vitreous dapat memisah atau mengelupas karena adanya tarikan kuat pada retina yang menyebabkan robekan retina. Jika terlambat diobati, cairan dari rongga vitreous dapat melewati air mata ke dalam ruang di belakang retina, sehingga menyebabkan retina menjadi terpisah. PVD dapat menyebabkan gejala visual. Anda mungkin melihat kilatan lampu berkilau saat mata Anda tertutup atau ketika Anda berada di ruangan gelap dan apungan baru atau berbeda mungkin dapat muncul di bidang penglihatan Anda.

Faktor resiko
Faktor-faktor di bawah ini dapat meningkatkan resiko ablasio retina:

– Penuaan: ablasio retina lebih sering terjadi pada orang yang berusia 40 tahun ke atas.
– Ablasio retinasebelumnyadalam satumata
– Riwayat keluarga ablasi retina
– Rabun jauh yang ekstrim (myopia)
– Operasi mataseperti penghapusankatarak
– Cedera mataparah atautrauma
– Penyakit dan gangguan mata yang pernah dialami sebelumnya

Segera pergi ke dokter mata jika Anda mengalami berbagai perubahan mendadak yang berhubungan dengan penglihatan Anda. Jika dokter mencurigai atau menyimpulkan Anda memiliki robekan retina atau ablasi retina, Anda mungkin akan segera dirujuk ke dokter mata yang juga spesialis retina.

Tes dan diagnosis
Dokter mungkin akan menganjurkan tes, instrument dan prosedur di bawah ini untuk mendiagnosa ablasio retina:

– Ofthalmoscope. Dokter mungkin menggunakan instrumen dengancahaya terang danlensa khususuntuk memeriksabagian dalammata Anda. Ofthalmoscope ini memberikantampilan 3-D yang sangat rinci, sehingga dokter dapat melihat setiap lubang retina, robekan atau pemisahan pada retina.
– Ultrasonography: Tes ini menggunakan gelombang suara untuk menciptakan gambaran pada monitor video. Gelombang suara berjalan melalui mata Anda dan memantulkan retina atau struktur lainnya dalam bentuk gambar.

Perawatan dan pengobatan
Operasi biasanya dilakukan untuk memperbaiki robekan, lubang atau detasemen pada retina. Dokter mata Anda dapat memberitahu Anda tentang berbagai risiko dan manfaat pilihan pengobatan Anda. Bersama-sama Anda dapat menentukan apa pengobatan yang terbaik untuk Anda.

Jika robekan atau lubang retina belum berubah menjadi ablasi, dokter mungkin akan menyarankan prosedur rawat jalan untuk mencegah ablasi dan menjaga fungsi penglihatan Anda.

– Operasi laser(photocoagulation): Dokter akan mengarahkan sinar laser pada retina yang robek. Laser akan membakar area di sekitar robekan, dan membuat jaringan bekas luka untuk menambal robekan atau lubang pada retina.
– Pembekuan: Proses ini disebut cryopexy. Ahli bedah akan menerapkan pembekuan probe secara langsung ke permukaan luar mata ke arah retina yang cacat dan membeku di area sekitar retina agar menghasilkan bekas luka yang membantu menahan retina ke dinding mata.

Jika retina telah robek, dokter mungkin akan menggunakan prosedur operasi untuk memperbaikinya. Prosedur tersebut dapat dilakukan bersama dengan photocoagulation atau cryopexy. Kadang-kadang orang membutuhkan operasi kedua agar pengobatan berhasil.

– Penyuntikanudara ataugaske dalam mata (retinopexypneumatik)

Dalam prosedur ini, dokter menyuntikkan gelembung udara atau gas ke dalam vitreous. Gelembung tersebut ditempatkan agar mengapung terhadap robekan retina dan area sekitar robekan untuk menutup robekan. Hal ini akan menghentikan aliran cairan lebih lanjut ke dalam ruang di belakang retina. Cairan yang telah berkumpul di bawah retina akan diserap dengan sendirinya, dan retina kemudian dapat menempel kembali pada dinding belakang mata Anda. Anda mungkin perlu menahan kepala Anda dalam posisi tertentu hingga beberapa hari untuk menjaga gelembung tetap di tempat. Gelembung akhirnya juga akan diserap dengan sendirinya.

– Indentasipermukaan mata (scleral)

Dalam prosedur ini, dokter akan melakukan penjahitan sepotong karet silikon atau spons pada bagian putih mata (sclera) di atas daerah yang terkena untuk mengurangi beberapa gaya yang disebabkan oleh tarik-menarik vitreous pada retina. Jika Anda memiliki beberapa robekan, lubang atau detasemen yang luas, dokter akan membuat sclera buckle yang mengelilingi seluruh mata Anda. Buckle biasanya akan ditempatkan pada mata selamanya.

– Pengeringan danpenggantiancairandi mata (vitrectomy)

Dalam prosedur ini, dokter akan mengilangkan vitreous beserta jaringan yang menarik-narik pada retina. Air, gas atau cairan kemudian disuntikkan ke dalam ruang vitreous untuk menempelkan  retina kembali. Akhirnya udara, gas atau cairan akan diserap dan ruang vitreous akan diisi ulang dengan cairan tubuh. Tapi jika perbaikan ablasi menggunakan minyak silicon, minyak seringkali diangkat melalui operasi beberapa bulan kemudian. Vitrectomy sering dikombinasikan dengan prosedur scleral buckling.

Operasi tidak selalu berhasil untuk menempelkan retina kembali. Penempelan retina kembali tidak menjamin penglihatan menjadi normal. Seberapa baik Anda dapat melihat, bergantung pada bagian tengah retina (makula) yang dipengaruhi oleh detasemen sebelum operasi. Pemulihan penglihatan dapat memakan waktu beberapa bulan setelah perbaikan ablasi retina. Dalam beberapa kasus, beberapa orang tidak dapat memulihkan penglihatannya.

Pencegahan
Tidak ada cara untuk mencegah ablasi retina. Namun, jika Anda sadar akan tanda-tandanya, Anda dapat menyelamatkan penglihatan Anda. Tanda-tanda tersebut adalah:

– Peningkatan apungan secara mendadak
– Berkedip terhadap cahaya terang
– Bayangan tampak pada bidang penglihatan

Jika Anda telah melihat tanda-tanda tersebut, maka Anda atau anggota keluarga Anda mengalami ablasio retina dan perlu segera mencari bantuan medis.