Diagnosis dan Penatalaksanaan Penyakit Lepra

https://www.ilmupenyakit.comLepra adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh bakteri, Mycobacterium leprae, dan acid-fast bacillus, mempunyai sebagian ciri dari Mycobacterium tuberculosis.

Karena kegiatan yang panjang dari pengasingan social berhubungan dengan lepra, hal ini terus berlanjut menjadi symbol emosional tentang risiko penularan.

Meskipun hampir 12 juta orang di seluruh dunia terinfeksi, penyakit ini menunjukkan variasi yang luas pada penampilan klinisnya. Pada beberapa orang, infeksi mungkin subklinis tanpa menunjukkan penyakit.

Dipihak lain, dapat menjadi penyakit tidak menunjukkan tanda lain, dapat menjadi penyakit tidak menunjukkan tanda yang bersifat progresif. Jarang menjadi fatal. Organism disebarkan terutama melalui rute udara, tetapi mungkin ditularkan (jarang) melalui kulit yang pecah.

Di amerika Serikat kasus yang paling banyak didiagnosis menunjukkan infeksi yang didapatkan dari luar negeri. Namun meskipun kecil tapi luas, focus dari penyakit dapat ditemukan di Lousiana, Texas, dan Hawaii.

Diagnosis dan penatalaksanaan

Diagnosis ditentukan berdasarkan penampilan lesi dan dengan menemukan acid-fast bacillus pada apusan kulit. Terapi pertama untuk lepra adalah kombinasi dari rifampin dan dapsone. Jika pasien mempunyai penyakit yang lebih luas, klofasamin sering ditambahkan.

Pendidikan pasien

Pasien dididik untuk melanjutkan terapi untuk mencegah progresi penyakit. Setelah satu minggu terapi pasien dianjurkan untuk kembali melakukan aktivitas bekerja, social, dan keluarga.

Karena neuropati perifer, pasien diajarkan menggunakan pencegahan ekstrem untuk menghindari cedera tangan dan kaki. Mereka yang mengalami deformitas membutuhkan pembedahan plastic dan terapi fisik untuk kembali pada tingkat fungsi yang maksimal.