Mengetahui Penyebab Rasa Nyeri yang Berlebihan Saat Haid

Mengetahui Penyebab Rasa Nyeri yang Berlebihan Saat HaidMasalah yang paling sering di derita oleh kebanyakan kaum wanita dan menjadi keluhannya adalah nyeri saat haid (dismenore). Sebenarnya nyeri saat haid merupakan hal yang lumrah dialami oleh setiap wanita namun, tidak jarang wanita ada yang mengalami rasa nyeri itu tidak tertahankan.

Sebenarnya setiap menstruasi menyebabkan rasa nyeri, terutama pada awal mens. Akan tetapi tidak semua perempuan mengalami kadar nyeri yang sama.

Ada perempuan yang merasakan sangat sakit sampai mau pingsan dan tidak bisa masuk sekolah atau kerja, tetapi ada juga wanita yang dengan tidur saja sudah sembuh, malah ada yang tidak terasa sama sekali. Rasa nyeri haid yang berat disebut dismenore.

Nyeri haid dibagi dua jenis, yaitu :

1.   Nyeri haid primer

Nyeri haid primer, timbul sejak haid pertama dan akan pulih sendiri dengan berjalannya waktu, dengan lebih stabilnya hormon tubuh atau perubahan posisi rahim setelah menikah atau melahirkan.

Nyeri haid ini adalah normal, namun dapat berlebihan apabila dipengaruhi oleh faktor fisik dan psikis seperti stress, shock, penyempitan pembuluh darah, penyakit yang menahun, kurang darah, kondisi tubuh yang menurun, atau pengaruh hormon prostaglandine. Gejala ini tidak membahayakan kesehatan.

2.   Nyeri haid sekunder

Nyeri haid sekunder biasanya baru muncul kemudian, yaitu jika ada penyakit yang datang kemudian. Penyebabnya adalah kelainan atau penyakit seperti infeksi rahim, kista atau polip, tumor sekitar kandungan, atau bisa karena kelainan kedudukan rahim yang menetap.

Ada juga yang disebut dengan endometriosis, yaitu kelainan letak lapisan dinding rahim yang menyebar keluar rahim, sehingga apabila menjelang menstruasi, pada saat lapisan dinding rahim menebal, akan dirasakan sakit yang luar biasa. Selain itu, endometriosis ini juga bisa mengganggu kesuburan.

Untuk mengetahui masalah menstruasi yang biasa di alami, sebaiknya konsultasi ke dokter. Tapi sebelumnya perhatikan dulu tanda-tanda berikut ini :

  • Timbul nyeri hebat, terutama jika baru muncul di kemudian hari yang diperkirakan ada yang kurang beres dalam organ reproduksi, terutama apabila rasa nyeri itu semakin lama semakin hebat.
  • Jika darah mens yang keluar sangat berlebihan, sehingga membutuhkan pembalut lebih dari selusin tiap hari, jika masa haid lebih dari sembilan hari, apabila mens tidak pernah teratur sejak semula.
  • Muncul noktah darah (spotting) antara dua daur menstruasi atau warna darah tidak seperti biasanya, misalnya lebih kecoklatan atau malah merah segar.

Jika muncul salah satu atau lebih dari tanda-tanda di atas, sebaiknya konsultasikan dengan dokter.