Nyeri Dada Kiri


Nyeri Dada KiriAnda tidak perlu panik jika terjadi nyeri di dada kiri. Ada beberapa faktor kenapa nyeri dada terjadi pada Anda. Umumnya kita semua memiliki kecenderungan untuk mengalami nyeri di dada. Namun, nyeri ringan di daerah dada bukanlah tanda serangan jantung. Anda harus mengetahui gejala serangan jantung dan dapat membedakannya dengan nyeri dada biasa. Mulai dari alasan sederhana nyeri dada di sisi kiri memiliki penyebab yang lebih serius seperti infark miokard.

Gejala:

Seseorang yang memiliki serangan jantung akan mengalami sesak napas, menggigil, peningkatan tekanan darah dan banyak berkeringat serta nyeri dada yang tajam. Gejala dapat bervariasi tergantung pada tingkat keparahan penyakit. Sesak napas terjadi dan nyeri dada terasa sampai bahu kiri serta di bagian belakang. Terkadang pusing dan kemungkinan akan pingsan jika tidak dapat menyeimbangi tubuh. Serangan jantung mengalami bekuan darah di arteri yang pada gilirannya proses pasokan darah ke jantung hanya perlahan-lahan bergerak. Seseorang yang memiliki serangan jantung yang parah dapat mengalami gejala sesak selama 10-15 menit.

Seseorang yang mengalami nyeri dada kiri dengan rasa panas di dada bisa terjadi karena masalah angin di perut atau keasaman lambung, biasa terjadi jika kurang mengkonsumsi makanan. Angin yang dikeluarkan dari perut dengan cepat bergerak ke atas untuk menyerang otot yang menutupi dada yang dapat menyebabkan rasa sakit yang tajam. Tapi tidak perlu khawatir jika Anda tidak mengalami sesak napas, pusing, menggigil dan berkeringat itu bukan masalah serangan jantung. Nyeri dada dapat terjadi karena mulas atau keasaman di dalam usus atau perut.

Penyebab:

Nyeri dada berawal baik di paru-paru maupun jantung. Kadang-kadang bisa berasal dari otot atau jaringan yang meliputi jantung. Bisa juga terjadi karena keasaman usus.

Nyeri dada kiri dapat disebabkan oleh angin, suatu kondisi di mana pembuluh darah koroner akan terhambat karena akumulasi lemak. Hal demikian menghalangi aliran darah. Hati sedikit menerima darah yang mengandung oksigen yang mungkin secara langsung mempengaruhi fungsi normal hati.

Jika masalah serangan jantung memiliki faktor nyeri dada yang begitu sakit, tetapi juga memiliki gejala lain. Dalam banyak kasus, emosi tinggi dan stres dapat menyebabkan serangan jantung.

Obesitas (kelebihan berat badan) dan penyakit kronis seperti diabetes dapat memicu nyeri dada dan bahkan serangan jantung. Kebiasaan minum dan merokok terus-menerus bisa menjadi penyebab nyeri dada.

Diagnosa dan Pengobatan:

Dokter akan menganalisa kondisi kesehatan pasien yang mengeluh nyeri dada. Selanjutnya ia akan memverifikasi EKG (elektro kardiogram) hasil untuk memeriksa kelainan apapun pada jantung.

Untuk pengobatan pertama, dokter akan memberikan obat untuk menghilangkan rasa sakit. Lalu dokter akan penganalisis dan menentukan penyebab sebelum melanjutkan pengobatan yang diperlukan oleh pasien. Jika pasien kehabisan oksigen, ia akan memberikan tambahan oksigen untuk pernapasan. Dalam kasus jika pasien nyeri dada di sebelah kiri karena peningkatan tekanan darah, dokter hanya akan memberikan obat yang cocok untuk mengontrol tekanan.

Kategori Info Penyakit :: Kata Kunci: , , , , , , , ronsen pada jantung0 Komentar