Waspada Hipokalemia dalam Darah Terlalu Rendah

Hipokalemia merupakan keadaan dimana kadar kalium darah terlalu rendah. Tingkat normal kalium 3,6-5,2 milimol per liter. Tingkat di bawah 3,6 dianggap rendah. Apa pun di bawah 2,5 milimol per liter sangat rendah.

Kalium adalah elektrolit yang sangat diperlukan untuk berjalannya fungsi sel saraf dan otot. Hal ini terutama penting untuk fungsi sel-sel otot di dalam hati. Ginjal mengontrol kadar potasium. Kalium yang berlebih dalam tubuh akan dikeluarkan melalui urine dan keringat.

Hipokalemia juga disebut sindrom hipokalemia, sindrom kalium rendah, nefritis, dan sindrom hypopotassemia.

Penyebab Hipokalemia

Hipokalemia yang terjadi pada tubuh dapat disebabkan oleh beberapa keadaan berikut :
Masalah saluran pencernaan : muntah yang terjadi berulang ulang – ulang, diare yang kronik, dan penggunaan obat pencahar yang lama dapat mengakibatkan terlalu banyak kalium yang hilang melalui saluran pencernaan.

Asidosis tubular ginjal : menyebabkan ginjal tidak berfungsi secara normal sehingga ginjal tidak dapat menahan kalium dengan baik malah mengeluarkan kalium terlalu banyak.

Penggunaan diuretik : furosemid atau loop diuretik dapat menyebabkan ginjal membuang kalium, natrium dan air yang berlebihan bersamaan dengan air kemih.

Penyakit hormon endokrin: peningkatan kadar aldosteron yang berlebihan seperti pada keadaan hiperaldosteronisme atau sindrom Cushing juga dapat menyebabkan ginjal membuang kalium yang berlebihan.

Penyakit genetik ginjal : Penderita sindrom Fanconi, sindroma Bartter, dan sindrom Liddle terlahir mempunyai penyakit ginjal bawaan yang menyebabkan ginjal tidak berfungsi normal untuk menahan kalium.

Asupan kalium rendah : merupakan penyebab hipokalemia yang paling jarang karena sumber kalium banyak sekali ditemukan dalam makanan sehari-hari.

Selain dari penyebab diatas, ada juga penyebab lain hipokalemia yaitu:

  • Mengkonsumsi sejumlah besar kafein atau licorice
  • Obat-obatan (seperti penisilin atau diuretik)
  • Kekurangan magnesium
  • Gagal ginjal
  • Komplikasi dari diabetes
  • Masalah kelenjar adrenal
  • Infeksi gastrointestinal atau tumor
  • Malnutrisi
  • Hipertiroidisme

Gejala Hipokalemia

Biasanya tidak ada tanda-tanda hipokalemia. Beberapa orang menderita kelemahan, kelelahan, sembelit, dan kram otot. Dalam kasus yang lebih berat, aritmia jantung, atau irama yang abnormal dapat terjadi. Hal ini paling umum pada orang dengan masalah jantung.

Komplikasi potensial lainnya termasuk tekanan darah rendah, otot berkedut, dan kehilangan kontrol otot (seperti dalam usus). Hipokalemia juga dapat menyebabkan kekurangan mineral dan hilangnya otot di sistem kerangka. Gejala lain termasuk buang air kecil yang berlebihan, rasa haus yang ekstrim, kehilangan nafsu makan, mual, dan muntah.

Didiagnosis Hipokalemia

Didiagnosis hipokalemia biasanya selama pemeriksaan darah yang rutin, memeriksa kadar kalium dalam darah. Pengujian gejala atau komplikasi yang jarang terjadi.

Pengobatan Hipokalemia

Seorang dokter mungkin meresepkan obat yang akan memperlakukan kondisi yang mendasarinya. Dalam beberapa kasus, dianjurkan mengkonsumsi suplemen kalium.

Outlook Untuk Hipokalemia

Memperlakukan kondisi yang mendasari biasanya menyelesaikan masalah ini. Kebanyakan orang belajar untuk mengendalikan kalium mereka dengan dampak minimal pada kehidupan sehari hari. Dalam kasus yang jarang terjadi, hipokalemia dapat menyebabkan kelumpuhan atau kegagalan pernapasan.

Makanan yang direkomendasikan

Makan makanan yang kaya akan kalium dapat membantu mencegah dan mengobati kalium rendah dalam darah. Jika Anda mengambil suplemen kalium, sebaiknya diskusikan diet Anda dengan dokter untuk memastikan Anda tidak mengambil kalium yang berlebih. Sumber potasium yang baik meliputi: Alpukat, pisang, ara, kiwi, jeruk, sayur bayam, tomat, susu, kacang polong dan kacang-kacangan, selai kacang, dan dedak.